Teman Sekolah Ita Minta David Dihukum Mati

234

JEMBER, (Kabarjawatimur.com) – Kematian Diah Budi Pritasari atau akrab dipanggil Ita (48) mengejutkan banyak koleganya. Ita meninggal dunia di tangan tersangka Hafid Prasetya Hadi (31) warga Desa Bedadung, Kecamatan Pakusari, Jember pada peristiwa pembunuhan yang terjadi, Senin siang lalu (18/1/2022)

Penyesalan dan keprihatinan juga ditunjukan teman Alumni SMA Negeri 1 Jember. Ita sendiri tercatat lulusan SMA Negeri 1 Jember tahun 1991.

Menurut Agus Mashudi, salah satu teman Ita semasa bersekolah di SMA terbaik di Kabupaten Jember tersebut, peristiwa pembunuhan tersebut mengejutkan dirinya dan teman-teman alumni.”Ita itu teman sekelas saya di SMA 1 Jember angkatan tahun 1991,” kata Agus MM di kantornya yang ada di Rollas Cafe, Rabu siang (19/1/2022).

“Saya dapat informasi Ita menjadi korban dari grup WA Alumni. Saya sama Ita dulu sekelas di kelas Sosial,”sambungnya.

Agus mengenal korban selama ini sebagai sosok perempuan baik, lemah lembut dan cenderung pemalu.”Ita yang saya kenal itu sosok yang lemah lembut dan pemalu. Di grup WA alumni pun juga jarang komentar,”katanya.

Baca Juga  Persoalan 107 M Hambat Jember Raih WTP

Beberapa jam tepatnya sebelum meninggal, tepatanya sekitar pukul 10.41, wanita berkacamata dan berkulit putih tersebut membuat status di WA nya. Statusnya adalah ‘Jantungku Berdegup Kencang Setiap Kali Stalking’. Ita menambah status yang dibuatnya dengan emoticon menutup mulut dan senyum lebar.

Loading...

Beberapa jam setelah status tersebut diunggahnya, sekitar pukul 14.30 , guru les piano tersebut harus meregang nyawa setelah digorok dengan pisau dapur, di kamar mandi oleh seorang tukang servis tv. Status yang dibuat di WA pribadi korban itu seolah menjadi firasat kematiannya.

“Apapun alasannya, pelaku ini sadis dan kejam sehingga layak di hukum mati, karena korban ini wanita lemah dan tak berdaya, apa lagi yang ada di rumah tersebut hanya ada dia dan ibunya yang sudah tua,” kata Agus.

Seperti diberitakan sebelumnya, kasus pembunuhan tersebut bermotif dan modus dugaan perampokan. Peristiwa tersebut terjadi di rumah Sri Budi Asmoro Rini atau Rin Hartana di Jalan Wijaya Kusuma Lingkungan Kampoeng Osing Nomor 44 Kelurahan Jember Lor, Kecamatan Patrang, Jember, Selasa siang (18/1) kemarin.

Baca Juga  Pelaku Jabret di Sidoarjo Terekam CCTV, Polisi Lakukan Ini!

Kasus tersebut bermula saat korban sebelumnya meminta tolong untuk memperbaiki TV nya yang rusak.

Pelaku harus menghilangkan nyawa korbannya hanya karena enggan meminjamkan uang kepada tersangka David.

Tersangka beraksi seorang diri, dan berhasil dibekuk oleh tetangga dan warga sekitar rumah korban yang tak jauh dari stasiun kereta api Jember. Pelaku yang bernama Hafid Prasetya Hadi alias David (31) warga Dusun Krajan Lama, Desa Bedadung, Kecamatan Pakusari, saat ini ditahan sel Mapolres Jember untuk penyelidikan lebih lanjut

“Dari penyelidikan yang dilakukan (Tim Satreskrim Polres Jember), modus tersangka adalah mendatangi rumah korban yang saat itu bermaksud untuk memperbaiki TV rusak. Atas permintaan korban,” kata Kasat Reskrim Polres Jember AKP Komang Yogi Arya Wiguna saat rilis di Mapolres Jember, Rabu (19/1/2022).

Loading...
Artikulli paraprakPembunuhan di Jember, Berawal Permintaan Servis TV dan Pinjam Uang
Artikulli tjetërBINDA Lanjutkan Progam Vaksinasi Masal Bantu Pemerintah Daerah

Tinggalkan Balasan