Sebulan Polisi Banyuwangi Ungkap 8 Kasus Pencabulan

0

BANYUWANGI, (Kabarjawatimur.com) – Polresta Banyuwangi berhasil mengungkap 8 perkara pencabulan selama sebulan.

Kasus pencabulan atau persetubuhan anak di bawah umur masih kerap terjadi di Banyuwangi.

Dari 8 kasus yang diungkap, sebanyak 8 pelaku telah diamankan. Masing-masing berinisial, S asal Kecamatan Rogojampi, SW asal Kecamatan Cluring, AA asal Kecamatan Muncar, OR asal Kecamatan Sempu, HDP asal Kecamatan Banyuwangi, INK asal Kecamatan Siliragung, BZA asal Kecamatan Muncar, dan B asal Kecamatan Tegaldlimo.

Perbuatan mereka melanggar Pasal 82 ayat (1) Jo Pasal 76e UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Menjadi Undang-Undang. Dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara dan maksimal 15 tahun kurungan.

“Seluruh pelaku diamankan di 8 Tempat Kejadian Perkara (TKP), salah satu tersangka masih dibawah umur. Ungkap kasus ini dilakukan sejak akhir 2021 hingga pertengahan Januari 2022,” kata Kapolresta Banyuwangi, Kombes Pol Nasrun Pasaribu dalam pers rilis di Mapolresta Banyuwangi, Kamis (13/1/2022).

Baca Juga  Lagi, Murid Pengajian Diduga Jadi Korban Pencabulan Gurunya

Salah satu modus pelaku yakni dengan mengajak korbannya ke sebuah perkebunan dan memaksa korban untuk melayani nafsu bejatnya. Korban bahkan ada yang diancam dan dipukul menggunakan kayu hingga korban tak berdaya.

“Para orang tua korban selanjutnya melaporkan kejadian tersebut ke Polisi. Dari hasil penyelidikan, korban seluruhnya masih berusia di bawah umur,” ungkap Nasrun.

Loading...

Nasrun menyampaikan, respon cepat dalam penanganan kasus di lingkungan masyarakat yang dilakukannya itu dalam rangka melaksanakan program dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

“Ini adalah respon cepat dari jajaran Sat Reskrim Polresta Banyuwangi dalam penanganan kasus ini. Sehingga kami dapat melakukan upaya pengendalian masalah atau tindak pidana di lingkungan masyarakat. Ini sesuai arahan dan program Kapolri, merespon cepat dalam mengatasi permasalahan yang ada di masyarakat,” jelasnya.

Baca Juga  Relawan PMI Langsung Turun Bantu Korban Banjir Mangli

Menurut Nasrun, kepolisian selanjutnya tetap melakukan pendampingan, kontroling, serta memberikan konseling terhadap korban pencabulan yang rata-rata menimpa anak usia di bawah umur.

Nasrun berharap masyarakat tak perlu takut untuk melaporkan permasalahan ataupun temuan kasus serupa, agar segera ditindak lanjuti oleh petugas.

“Kasus persetubuhan anak atau pencabulan ini harus kita waspadai bersama. Kita tidak tahu posisi ataupun motif pelaku melakukan perbuatan tindak pidana. Akan tetapi, jika kita melakukan pengawasan secara bersama-sama, kita akan dapat mengantisipasinya,” terangnya.

“Polri secara rutin memberikan edukasi, penyuluhan di sekolah maupun di lingkungan tempat tinggal masyarakat dalam rangka mengantisipasi tindak kejahatan seksual ini. Karena umumnya, faktor adanya kejahatan seksual ini biasanya dipengaruhi oleh faktor lingkungan,” pungkasnya. (*)

Reporter: Rochman

Loading...
Berita sebelumyaAbdulloh Umar Apresiasi  Pemkab Tuntaskan Pembangunan Jembatan Tepat Waktu

Tinggalkan Balasan