Pria Tembelangan Diadili, Curi Motor dengan Kunci T

15
Terdakwa Nur Kholis, pelaku pencuri motor.

SURABAYA, (Kabarjawatimur.com)-Nur Kholis, pria asal Tembelangan Sampang jalani proses hukum dipesakitan (sidang) sebagai terdakwa di Ruang Cakra Pengadilan Negeri Surabaya, Senin (23/5)2022). Dia adalah pelaku pencuri motor dengan kunci T.

Dalam beraksi mencuri motor, Nur tak semdiri. Dia dibantu rekannya yaitu, Swerdi statusnya telah ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO).

Dipersidangan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Tinggi Jatim, Wahyuning Dyah, menghadirkan 3 orang saksi dari Jajaran Polda Jatim yang melakukan penangkapan guna dimintai keterangan. Adapun, 3 saksi yaitu, Doni, Iqbal Sam dan Dwi Cahyono.

Dalam keterangan, Dwi Cahyono lebih mendominasi menyampaikan keterangan, berupa, pada (10/2/2022), di depan Resto Kaizen area Pakuwon City Surabaya, telah terjadi pencurian motor.

Baca Juga  Komisi D Ajak 882 Guru PPPK Tingkatkan Kualitas Pendidikan di Surabaya

Atas laporan tersebut, tim Jajaran Polda Jatim, memburu terduga pelaku di Madura. “Terdakwa kami amankan di rumahnya di Desa Pangilen Kecamatan, Tambelangan Kabupaten, Sampang Madura. Terdakwa melepas plat nomor sepeda motor dengan tujuan agar tidak diketahui orang lain ,” jelas saksi.

Loading...

Selain mengamankan terdakwa pihak Polda Jatim, juga mengamankan Barang Bukti (BB) motor Honda jenis Beat karena belum sempat dijual.

Hal lainnya, disampaikan di hadapan Majelis Hakim, bahwa terdakwa adalah Residivis atau pelaku yang mengulang perbuatan yang sama.

Atas keterangan para saksi, dikesempatan yang diberikan Majelis Hakim, terdakwa mengamini keterangan saksi.

Untuk diketahui, dalam dakwaan JPU, bahwa terdakwa bersama Swerdi (DPO) berboncengan menggunakan motor Ninja tepatnya, di depan Resto Kaizen Pakuwon City, berhenti kemudian terdakwa mengeluarkan kunci T dan menghampiri motor Honda jenis Beat guna menghidupkan mesin dan selanjutnya, terdakwa membawa kabur motor hasil jarahannya ke Madura.

Baca Juga  Indikasi Suspect PMK, Sapi Asal Mojokerto Ditolak Masuk Surabaya

Atas perbuatannya, korban Wulan Noviarini mengalami kerugian sebesar 17 Juta dan JPU menjerat terdakwa sebagaimana yang diatur dan diancam pidana melanggar pasal 363 ayat (1) ke 4 dan 5 KUHP. (*)

Reporter: Eko

Loading...
Artikulli paraprakSandiaga Dipercaya Dapat Pulihkan Ekonomi Hingga Kembangkan UMKM
Artikulli tjetërApes, Niat Cari Kerja Sampingan Sopir ini Malah Dipenjara

Tinggalkan Balasan