Pemkot Surabaya Kerjasama dengan BNI Terkait Pembayaran Pajak Daerah

13

SURABAYA (kabarjawatimur.com)
Pemkot Surabaya terus berupaya meningkatkan kemudahan dalam hal pembayaran pajak daerah. Salah satunya dengan cara bekerjasama dengan pihak perbankan.

Jumat (7/10/2016) siang tadi Pemkot (pemerintah kota) Surabaya menjalin kerjasama dengan PT Bank Negara Indonesia (BNI) Tbk.
Naskah perjanjian kerjasama ditandatangani oleh Kepala Dinas Pendapatan dan Pengelolaan Keuangan Surabaya Yusron Sumartono dan CEO PT BNI Wilayah Surabaya Risang Widoyoko di Graha Sawunggaling.

Dengan adanya perjanjian kerjasama ini, warga kini dapat membayar sembilan jenis pajak daerah via channel Bank BNI seperti melalui teller, electronic data capture (EDC), anjungan tunai mandiri (ATM), kartu kredit/debet, mobile banking system, dan internet banking.
Adapun kesembilan jenis pajak antara lain pajak hotel, restoran, hiburan, penerangan jalan, reklame, parkir, air bawah tanah, bumi dan bangunan serta BPHTB.

Baca Juga  Ketahanan Pangan, Bupati Bojonegoro Ajak Olah Makanan dari Hasil Tani Sendiri

Yusron Sumartono mengatakan, kerjasama dengan Bank BNI sejatinya sudah dimulai sejak Desember 2015. Namun, kerjasama itu masih sebatas melayani pembayaran pajak bumi dan bangunan (PBB) via ATM, dan sekarang, BNI telah melayani semua jenis pajak pada semua saluran pelayanan.

Loading...

Dengan berbagai kemudahan yang ditawarkan, Yusron berharap semakin banyak warga yang membayar pajak tepat waktu. Sebagai informasi, target pajak daerah Kota Surabaya tahun ini mencapai Rp 2,8 triliun dari 664.496 wajib pajak. Realisasi pajak hingga sekarang sudah 79 persen.

“Kami yakin target pajak daerah dapat terlampaui sebab berkaca dari tahun sebelumnya, realisasi pajak di atas 100 persen,” ujar mantan Koordinator Kelompok Pemeriksa di Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) ini.

Baca Juga  Tahun Depan Desa Sukorambi Fokus Pembangunan Taman Desa

Sementara CEO PT BNI Wilayah Surabaya Risang Widoyoko menyambut baik kerjasama dengan pemkot ini. Dia menyatakan, pembayaran secara tunai memang memiliki risiko lebih besar. Oleh karenanya, BNI memberikan fasilitas dimana para wajib pajak dapat membayar pajaknya secara non-tunai. Selain itu, melalui channel mobile banking system atau internet banking, warga bahkan tidak perlu keluar rumah untuk membayar pajak.

“Hal ini sejalan dengan kebijakan Bank Indonesia yang terus mendorong peningkatan transaksi non-tunai di Indonesia,” kata Risang.

Reporter : Ekoyono
Editor. : Rusdi
Punisher : Gunawan.

Loading...
Artikulli paraprakPolda Jatim Beber Barang Bukti Penipuan Dimas Kanjeng Taat Pribadi
Artikulli tjetër2020 PLN Jatim Pastikan Masyarakat Bebas Dari Pemadaman Listrik

Tinggalkan Balasan