Pemkab Jember Gratiskan Lin dan Beri Subsidi Ojol dan Opang 50 Liter BBM

4

JEMBER,(kabarjawatimur.com) – Bupati Jember Hendy Siswanto terus berupaya membuat program untuk meningkatkan semua sektor kehidupan masyarakat.

Melalui Dinas Perhubungan (Dishub) Jember meresmikan program angkutan kota (angkot) klenting kuning (Lin) gratis bagi masyarakat Jember. Angkot Lin gratis itu berlaku untuk semua trayek dan termasuk yang melintas di wilayah Kampus Jember.

Selain itu Pemkab Jember juga menyiapkan program subsidi BBM bagi pengemudi ojek online (ojol) dan ojek pangkalan (opang).

Terkait program itu kata Bupati Jember Hendy Siswanto, adalah upaya Pemkab Jember untuk menekan inflasi dan juga nantinya akan berlangsung sampai akhir Desember 2022.

“Untuk Lin gratis, adalah subsidi kita dan juga untuk upaya menekan inflasi kita. Karena di bidang transportasi untuk menekan inflasi ini juga dirasa perlu. Karena kita tahu saat ini kan BBM naik, jadi sebagai bentuk upaya menekan inflasi itu. Kita lakukan program angkot gratis ini. Bertujuan juga untuk meningkatkan daya beli masyarakat dengan program ini,” kata Hendy saat dikonfirmasi sejumlah masyarakat di Jember, Kamis lalu (10/11/2022).

Untuk program angkot Lin gratis ini, nantinya berlaku sampai Desember 2022. “Juga kita berharap bisa stabil programnya, sehingga bisa memberikan kemanfaatan bagi masyarakat,” ucapnya.

Terkait kondisi inflasi di Jember, Hendy menjelaskan saat ini cukup meningkat baik.

“Meskipun kita akui, inflasi kita saat ini (di Jember), masih cukup tinggi untuk YOY (year on year), tapi untuk year to date (YOD) nya, Oktober bagus deflasi kita 0,03 persen. Mudah-mudahan ini bisa dipertahankan. Bagaimana ekonomi kerakyatan, dan perputaran ekonomi bisa baik,” ulasnya.

Baca Juga  Pemkab Jember dan Masyarakat Dirugikan, Belum Setahun Diaspal Sudah Rusak

Dengan adanya program subsidi bagi angkot Lin di Jember ini, lanjutnya, termasuk juga upaya Pemkab Jember untuk menyesuaikan perputaran ekonomi, paska kondisi pandemi.

“Kita berharap masyarakat masih tetap waspada dan sadar untuk tetap menerapkan protokol kesehatan. Karena saat ini, kita masih dengan tetap memakai masker. Karena kondisi kesulitan ekonomi saat ini, juga diakui akibat dampak dari pandemi Covid-19,” ujarnya.

Loading...

Terpisah Kepala Dishub Jember Agus Wijaya menyampaikan, untuk program angkot Lin gratis diikuti oleh 161 angkutan yang ada, dari 185 kendaraan yang ada di Jember. Nantinya angkot Lin gratis ini yang ada keterangan sticker di kaca depannya.

“Jadi sebelumnya ada pra uji, uji praktek semua dan kita pun bekerja didampingi oleh aparat penegak hukum. Dari kejaksaan dan polres. Beliau mendampingi kita mulai dari perencanaan, pelaksanaan. Termasuk juga pengawasan. Kita juga lakukan pengawasan di lapangan ada petugas kota secara terbuka dan tertutup untuk mengawasi. Dengan menyamar sebagai penumpang,” kata Agus.

“Apakah betul angkutan kota ini menjalankan program memberi pelayanan kepada penumpang dengan angkutan gratus, dari asal sampai tujuan. Asalnya dari Terminal Tawangalun ke Arjasa. Atau ke Tawangalun ke Terminal Pakusari. Nanti ditengah-tengah (jalan) juga ada petugas yang akan memeriksa,” sambungnya.

Baca Juga  Puluhan Residivis Curanmor di Surabaya Digulung Polisi

Untuk angkot Lin gratis itu, lanjut Agus, akan menjalankan program dari pukul 05.30 – 08.00 WIB, dan dari pukul 13.00 – 16.00 WIB.

Lebih lanjut Agus menyampaikan, selain program angkot Lin gratis bagi masyarakat Jember. Dishub Jember juga berikan program subsidi bagi ojek online dan ojek pangkalan.

“Dengan penerimanya ada 1880 pengemudi ojek. Masing-masing bantuan subsidi BBM 50 liter selama sebulan. Dari SPBU langsung ditukarkan kupon, dari pengemudi ojek pangkalan ataupuj ojek online. Nantinya akan memberikan kupon kepada SPBU yang ditunjuk. Kita ada kerjsama dengan 7 SPBU yang ada di Jember,” ujarnya.

Program Angkot Lin Gratis dan Subsidi bagi Ojek Online juga pangkalan itu adalah sampai akhir Desember 2022.

“Untuk programnya Insyaallah kita batasi dengan anggaran sampai tanggal 3 Desember 2022 bagi Angkot Lin. Kemudian untuk ojek kita sampai dengan tanggal 5 Desember 2022. Untuk anggaran yang disiapkan Rp 2,2 Miliar, sesuai dengan peraturan Keuangan. Program ini, kita berharap pas tepat sasaran dan tepat penggunaannya,” kata Agus. (*)

Reporter: Rio

Loading...
Artikulli paraprakSelokan Disulap Warga Jember Menjadi Kolam Ikan Sumber Protein
Artikulli tjetërSekolah KB TK Kreatif Primagama Surabaya Gelar Karnaval Meriahkan Hari Pahlawan dan Hari Ayah

Tinggalkan Balasan