Pemerhati Lingkungan Sebut dalam 15 Tahun Laju Abrasi di Gresik Capai 5 KM

0
Tampak sejumlah tambak diterjang banjir rob yang terjadi beberapa waktu yang lalu.

GRESIK, (Kabarjawatimur.com) – Peristiwa banjir rob yang menerjang sepanjang pesisir Pantura Jawa termasuk Kabupaten Gresik beberapa waktu lalu terbilang paling ekstrim dalam kurung waktu 15 tahun terakhir. Hal ini terlihat dari laju abrasi yang mencapai 5,15 kilometer persegi atau setara 0,34 KM2/tahun.

Pemerhati Lingkungan Perairan Gresik Dr. Farikhah berkata, adanya fenomena alam naiknya permukaan air laut ini ada kaitannya dengan banyaknya tambak ikan yang jebol di wilayah Pulau Mengare dan Ujungpangkah.

“Beberapa pekan lalu terjadi rob dengan kekuatan hebat, sehingga menyapu wilayah di sepanjang garis Pantai Utara. Seperti di Tuban, Ujungpangkah hingga Pulau Mengare,” kata Farikhah, Kamis (16/6).

Ketua Program Studi Budidaya Perikanan Universitas Muhammadiyah Gresik itu menambahkan, rob yang sekarang tampak lebih hebat dan merusak. Hal ini lantaran kurang adanya tanaman penahan banjir rob sehingga terjadi abrasi.

“Beberapa titik yang saya lihat karena kurangnya tanaman penahan seperti mangrove,” ungkapnya.

Baca Juga  Sosialisasi Pelebaran Jalan Raya Manyar Gresik, 199 Kios Dukung Relokasi 

Di Gresik, kata Farikhah, abrasi selalu beriring dengan akresi atau penambahan garis pantai akibat sedimentasi atau oleh orang daerah sini disebut sebagai tanah oloran.

“Luasannya juga luar biasa. Sering juga masyarakat lokal menggunakan tanah oloran tersebut menjadi tambak,” terangnya.

Tak hanya itu, berdasarkan wawancara terhadap ribuan petambak di Kabupaten Gresik dan Lamongan, ditemukan fenomena kenaikan air laut setiap tahunnya.

Loading...

“Semua petambak merasa bahwa muka air laut, mereka rasakan semakin tinggi dari tahun ke tahun. Kami mewawancarai 450-an petambak tradisional di Gresik dan 1066 orang petambak lamongan pada tahun 2021 dan 2022. Hampir 100 persen mereka merasakan hal sama. Yakni muka air laut semakin meninggi,” tegasnya.

Dalam sebuah video di channel Youtube Watchdoc Dokumentary yang berjudul ‘TENGGELAM DALAM DIAM’ tayang pada tanggal 27 Maret 2021 dikatakan bahwa, di Pulau Mengare ada sekitar 32 ribu hektar tambak yang diperkirakan menghasilkan bandeng 40 ribu ton per tahun.

Baca Juga  Bupati Jember Minta Semua OPD Bergerak Demi Wujudkan KLA

Meningkatnya permukaan air laut di kawasan ini menyebabkan abrasi. Apalagi memasuki musim hujan. Untuk menghindari jebolnya tambak, biasanya para petambak membuat tanggul sederhana yang diberi penahan dari gedek bambu. “Ini mampu bertahan hingga 6 bulan,” ujar Nastain, Pekerja Tambak dalam video.

Senada, Gatot Winarto, pegiat lingkungan Pulau Mengare mengatakan berdasarkan pengamatannya, setiap tahun tanah mengalami kemunduran sekitar 10 sampai 11 meter.

“Peyebabnya hantaman ombak bertemu dengan arus dari selat Madura,” kata Gatot di video berdurasi satu jam tersebut.

Sementara, Yusa T. Dosen Unmuh Gresik menjelaskan, ada beberapa faktor penyebab abrasi dan jebolnya tambak yakni intensitas hujan, rob dan kesetimbangan muara yang tidak diperhatikan sementara sedimentasi meningkat terus.

“Laut pasang dan rob adalah keniscayaan saat pasang surut. Namun jika sedimentasi yang terjadi dimuara dan kesetimbangan sungai terjaga, tentu banjir tidak akan terjadi,” terangnya.

Reporter : Azharil Farich

Loading...
Artikulli paraprakHore, Jalan Desa Sumberagung Sudah Terpasang Lampu Jalan

Tinggalkan Balasan