Kurangi Pupuk Kimia, DPRD Banyuwangi Ajak Petani Beralih ke Organik

15
Michael Edy Hariyanto (Foto: Dok. Kabarjawatimur.com)

BANYUWANGI, (Kabarjawatimur.com) – DPRD Banyuwangi, Pemkab, Dinas Pertanian serta produsen tengah menyusun strategi serta konsep untuk mendongkrak hasil produksi petani. Salah satunya melalui penggunaan pupuk organik.

Wakil Ketua DPRD Banyuwangi, Michael Edy Hariyanto menyampaikan, penggunaan pupuk organik ini dinilai dapat membantu produksi hasil tani, cost biaya rendah.

Selain itu, lanjutnya, unsur yang terkandung dalam pupuk organik juga dapat membantu dengan cepat mengembalikan unsur tanah ketimbang menggunakan pupuk kimia.

“Kami dengan Dinas Pertanian, saat ini tengah mencari konsep bagaimana pupuk organik dipakai para petani. Memang kebanyakan petani enggan memakai pupuk organik karena dianggap efeknya tidak mengena langsung,” kata Michael, pada Kamis (16/1/2020).

Baca Juga  Icon Begawan Setigi Dilounching Bertepatan Dengan HUT ke-75 Pemprov Jatim

“Anggapan itu sebenarnya keliru, karena pupuk organik ini sangat membantu mengembalikan unsur tanah, bahkan membantu peningkatan produksi,” tambahnya.

Loading...

Sementara itu, Michael menambahkan, pupuk organik sudah banyak dipakai oleh kota-kota besar bahkan negara seperti Vietnam dan Thailand. Terbukti dengan menggunakan pupuk organik, produksi negara tetangga tersebut meningkat.

Di Banyuwangi, masih Michael, produksi seperti beras hanya mencapai 3-6 ton per hektar saja. Hal itu, sangat jauh dari angka idealnya yakni 10 ton per hektar. Alhasil, produksi yang menurun itu mengakibatkan banyak para petani yang menyewakan lahannya hingga menjual lahannya.

Micahel berharap, karena ini menyangkut kesejahteraan rakyat, maka pihaknya berharap agar pemerintah ikut memikirkan solusinya. Minimal bisa menambah anggaran dan kebutuhan organik.

Baca Juga  Ormas Hingga Togamas Banyuwangi Sepakat Tolak Anarki

“Kami juga menganjurkan para petani supaya menggunakan pupuk organik, karena lebih efektif, cepat menyuburkan tanah, bahkan bisa meningkatkan hasil produksi,” pungkasnya. (*)

Reporter: Rochman

Loading...

Tinggalkan Balasan