Dua Teroris Kasus Poso dan Ambon Berikrar Setia pada NKRI

71
Ikrar setia dua Napiter ke NKRI

SIDOARJO, (Kabarjawatimur.com)-
Lapas Kelas I Surabaya di Porong kembali membuktikan keunggulannya dalam membina Narapidana kasus Terorisme (Napiter).

Sabtu (21/3/2020) dua orang Napiter, Anton Labbase dan Kasim Khow mengucapkan ikrar setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Waktu yang dibutuhkan keduanya untuk kembali ke pelukan Ibu Pertiwi memang cukup singkat. Pasalnya, baru 11 Maret 2020 lalu mereka dipindahkan ke Lapas Porong dari lapas untuk kasus teroris, bandar narkoba dan kasus korupsi, dengan sistem tingkat pengamanan sangat ketat atau Super Maximum Security, Lapas Narkotika Gunung Sindur.

Momen pengucapan ikrar itu dipimpin Kalapas Porong Tonny Nainggolan di Aula Sugeng Handrijo, Lapas Porong.

Usai menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya, di hadapan para saksi keduanya menyatakan setia kepada NKRI secara mandiri.

Baca Juga  Warga Glenmore Kembali Soroti PT IGG

Saksi yang hadir berasal dari berbagai elemen. Selain Kalapas, ada juga perwakilan Kementerian Agama Sidoarjo, Bhabinkamtibmas, Babhinsa, Brimob dan Intel Polda Jatim.

Keduanya kemudian membubuhkan tanda tangan pada naskah bermaterai yang berisi ikrar setia kepada NKRI.

Loading...

Sebagai wujud rasa syukur, Kalapas Porong memotong tumpeng yang di ujungnya diberi miniatur bendera Indonesia.

Potongan tumpeng tersebut lalu diberikan kepada Anton dan Kasim.

“Tumpeng ini sebagai wujud syukur bahwa keduanya dengan tulus ikhlas telah kembali kepada NKRI, semoga hatinya tetap merah putih hingga akhir hayatnya,” harap Tonny.

Tonny juga mengungkapkan bahwa momen ini menjadi bukti bahwa pembinaan di lapas berlangsung dengan baik. Pasalnya, tidak mudah melunakkan hati para narapidana khusus.Terutama yang berkaitan dengan ideologi.

Baca Juga  Belasan Poket Didapat Polisi dari Rumah Semolowaru

“Namun, berkat pendekatan kemanusiaan yang kami lakukan, yang bersangkutan mau kembali ke NKRI,” tutur Tonny.

Baik Anton maupun Kasim sebelumnya terlibat aksi terorisme di Poso dan Ambon. Keduanya didakwa karena telah mendistribusikan senjata dan peluru secara ilegal.

Hakim memvonis keduanya masing-masing 3,5 tahun penjara. Setelah sekitar 2,5 tahun berada di Lapas Super Maximum Security di Gunung Sindur, keduanya dipindahkan ke Lapas Kelas I Surabaya 11 Maret 2020 lalu.

Keduanya diperkirakan akan habis masa pemidanaannya pada April dan Mei tahun depan. (*)

Reporter : Eko

Loading...
Artikulli paraprakObat Corona Ditemukan, Pemerintah Siap Mendistribusikan
Artikulli tjetërLahirkan Bayi Lucu dan Cantik, Pasangan ini Puas dengan Layanan RS Yasmin-Banyuwangi

Tinggalkan Balasan