Dinkes Bojonegoro Himbau Antisipasi Hepatitis pada Anak

78

Bojonegoro, (kabarjawatimur.com) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) memastikan hingga kini tidak ada kasus hepatitis akut misterius pada anak. Sebagai langkah mengantisipasi penyakit tersebut, Dinkes mengimbau warga tetap waspada dan segera memeriksakan bila diketemukan gejala tertentu pada anak.

Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes dr Wenny Dyah Prajanti menyampaikan Hepatitis Akut Berat yang saat ini tengah jadi perbincangan, sampai saat ini belum diketahui penyebabnya. Namun dipastikan ini bukan ditimbulkan virus sama penyebab Hepatitis A, B, C, D dan E. Untuk itu masyarakat Bojonegoro khususnya para orang tua diharap selalu waspada dan mengenali gejala-gejalanya.

“Hepatitis ini memiliki ciri awal Mual Muntah, Diare Berat,  dan Demam Ringan. Kemudian gejala lanjutnya Air kencing berwarna pekat seperti teh dan BAB berwarna putih pucat. Warna mata dan kulit menguning, Gangguan pembekuan darah, kejang, dan kesadaran menurun,” jelasnya.

Loading...
Baca Juga  Sebanyak 19.390 Peserta Ikuti Seleksi Calon Taruna Kemenkumham

Dr Wenny berpesan, jika muncul gejala-gejala awal tersebut, warga diimbau tidak panik dan segera membawa pasien ke Puskesmas atau rumah sakit terdekat untuk memperoleh pertolongan. Jangan sampai menunggu gejala lanjutan muncul.

“Jangan menunggu muncul gejala lanjutan, seperti kulit dan mata kuning, agar tidak terlambat. Jika terjadi penurunan kesadaran, segera bawa pasien ke rumah sakit dengan fasilitas ICU Anak,” tandasnya.

Untuk mengantisipasi dan mencegah penyakit hepatitis akut misterius terjadi pada anak, orangtua juga diimbau untuk menjaga saluran pencernaan anak dengan rutin cuci tangan dengan sabun, pastikan makanan dalam keadaan matang dan bersih , tidak bergantian alat makan dengan orang lain, hindari kontak dengan orang sakit, menjaga kebersihan rumah dan lingkungan. Selain itu juga menjaga saluran nafas anak dengan mengurangi mobilitas, memakai masker saat bepergian, menjaga jarak dengan orang lain, dan menghindari kerumunan.

Baca Juga  Indikasi Suspect PMK, Sapi Asal Mojokerto Ditolak Masuk Surabaya

“Untuk masyarakat Bojonegoro, Khususnya orangtua agar memperhatikan saluran pencernaan dan juga saluran nafas anak dengan cara tersebut guna mengantisipasi terjadinya hepatitis akut misterius,” pungkasnya. (*)

Reporter: Aziz.

Loading...
Artikulli paraprakPerkara Pupuk Ilegal Libatkan Oknum Kades Dilimpahkan ke Kejaksaan
Artikulli tjetërSarasehan Ungkap Kembali Kejayaan Lamongan

Tinggalkan Balasan