Dijerat Pasal 127, Yanuar Kristanto Divonis 2 Tahun 6 Bulan Pengadilan Negeri Surabaya

52
Terdakwa sabu saat jalani sidang

SURABAYA, (Kabarjawatimur.com)-Miliki pipet bekas sabu, Yanuar Kristanto diputus bersalah dan dijerat pasal 127 UU RI no. 35 tahun 2009, terkait penyalahgunaan narkotika dengan Pidana Penjara selama 2 tahun dan 6 bulan oleh Ketua Majelis Hakim I Gusti Ngurah Putra Atamaja di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Sebelum memberikan putusan terhadap terdakwa, Majelis Hakim memberikan pertimbangan hal yang memberatkan terdakwa tidak mendukung program pemerintah terkait pemberantasan Narkotika dan hal yang meringakan terdakwa adalah mengakui kesalahan dan tidak akan mengulangi lagi perbuatanya.

“Terdakwa terbukti bersalah sesuai dengan tututan Jaksa dengan Pidana penjara selama 2 tahun dan 6 bulan,” kata Hakim I Gusti Ngurah Putra Atmaja di ruang candra PN Surabaya, Kamis, (12/05/2022).

Atas putusan tersebut terdakwa menyatakan menerima putusan tersebut. Gayung bersambut JPU Samsu dari Kejaksan Negeri Surabaya (Jaksa Pengganti) juga menerima putusan Majelis Hakim.

Baca Juga  Pekan Depan, Polisi Kembali Lakukan Razia Termasuk Surabaya

“Iya kami, terima yang mulia,” sebut Jaksa Samsu.

Untuk diketahui Dalam fakta persidangan M. Hosim anggota Polsek Tambaksari Surabaya mengatakan, bahwa terdakwa ditangkap berdasarkan laporan masyarakat kemudian kami tindaklanjuti.

Loading...

Pada, Selasa 7 Desember 2021 sekira pukul 21.00 wib, bertempat di lampu merah dekat Rumah Sakit RKZ Jalan Diponegoro Surabaya, terdakwa ditangkap dan ditemukan Barang Bukti 1 pipet kaca berisi bekas sabu dalam pipet bekas dipakai, dalam saku celana terdakwa sebelah kanan.

“Dari pengakuan terdakwa beli di daerah Ampel Surabaya dengan harga Rp. 100 ribu,” kata M. Hosim di hadapan Majelis Hakim.

Saat disinggung oleh Majelis Hakim apakah dilakukan tes urine terhadap terdakwa dan apakah juga dilakukan penggeledahan di rumah terdakwa tanya Majelis Hakim.

Baca Juga  Program 2 SKS, Belasan Siswa MAN Bangkalan Lulus 2 Tahun

“Untuk tes urine itu penyidik dan saat ditangkap langsung kita bawa ke kantor tanpa penggeledahan dirumahnya,” Jelasnya.

Kemudian Penasihat hukum terdakwa menanyakan saat ditangkap terdakwa bersama siapa.

“Saat itu bersama temannya M.Yusuf Namun hanya sebagai Saksi karena tidak ikut-ikut,” tambah M.Hosim.

Atas keterangan saksi terdakwa tidak membantahnya.

Lanjut pemeriksaan terhadap terdakwa yang mana pada intinya. Bahwa terdakwa sudah beli kepada Samsul di daerah Ampel Surabaya sebanyak 2 kali dengan harga Rp. 100 ribuan.

Disinggung oleh Majelis Hakim apakah di Ampel itu disediakan tempatnya (untuk nyabu) dan terdakwa sama siapa saat itu.

“Iya yang mulia dan saat itu saya sendiri memakai sabu. Untuk Samsul saya di kenalkan sama teman,” pungkas Yanuar melalui sambung Video Call.(*)

Reporter: Eko

Loading...
Artikulli paraprakIngat Anita yang Kulakan Ratusan Karton Minyak Goreng, Kasusnya Disidang
Artikulli tjetërBelasan Poket, Antar Tiga Sekawan ke Penjara

Tinggalkan Balasan