Bos Koperasi Tinara Rogojampi Mendadak ‘Hilang’

46

BANYUWANGI, (Kabarjawatimur.com) – Bos Koperasi Simpan Pinjam Multi Dana Sejahtera (KSP Tinara) yang beralamat di jalan raya Rogojampi, masuk Desa Kedaleman, Kecamatan Rogojampi, Banyuwangi mendadak hilang, pasca dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga Surabaya.

Menurut keterangan security, dalam sebulan terakhir, Linggawati Wijaya, tak pernah datang kelokasi. Padahal selain kantor, tepat dibelakangnya, terdapat rumah miliknya.

“Terakhir kesini tanggal 17 Februari 2019, itu pun pada malam hari, pukul 20.00 WIB, itu pun hanya masuk sebentar dan pukul 20.30 WIB sudah keluar lagi,” ucap Security, pada Kamis (26/3/2020).

Sebelumnya, KSP Tinara divonis pailit pada putusan tertanggal 20 Januari 2020, oleh Pengadilan Niaga Surabaya, melalui putusan No 76/Pdt.sus-PKPU/PN.Niaga.Sby Jo No. 76/Pdt.sus-Pailit/PN.Niaga.Sby, menyatakan KSP Tinara tersebut mengalami pailit.

Tak pelak, proses pailit KSP Tinara menimbulkan dugaan miring. Bukan hanya dugaan praktik penipuan, namun juga terindikasi menjadi lahan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Tudingan tersebut bukan tanpa dasar. Dinas Koperasi, Usaha Mikro dan Perdagangan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Banyuwangi, menyampaikan bahwa aset KSP Tinara yang dilaporkan hanya sekitar Rp 20 miliar. Sedang uang tabungan Simpanan Berjangka milik 416 orang penabung diperkirakan berjumlah Rp 250 miliar.

Dari sini, pertanyaan besar muncul. Jika tabungan warga sekitar Rp 250 miliar dan laporan aset KSP Tinara ke Dinas Koperasi, Usaha Mikro dan Perdagangan, hanya sekitar Rp 20 miliar, uang milik penabung lainnya dilarikan kemana.

“Kan patut diduga uang tabungan dikemplang karyawan atau digunakan untuk keperluan pribadi, jika hal itu benar kan sudah jelas ini penipuan. Orang menabung kan di KSP Tinara, bukan pada oknum pribadi karyawan atau pemilik,” kata Michael Edy Hariyanto.

Loading...

“Dan jika terus ditelusuri, pasti akan ketemu unsur pencucian uangnya,” tambah wakil rakyat putra daerah asal Rogojampi ini.

Terkait kasus KSP Tinara, Michael bersama jajaran pimpinan DPRD Banyuwangi lain, menduga adanya praktik penipuan dan pencucian uang yang terorganisir antara Linggawati Wijaya, Budi Hartadi dan sejumlah karyawan. Karena, disaat Tinara sudah tidak mampu membayar bunga tabungan, pada bulan September 2019, sejumlah karyawan justru melakukan promosi menggiurkan kepada masyarakat.

Mereka mengiming-iming bunga tinggi, antara 10-12 persen pertahun kepada calon penabung. Akibatnya, pada bulan Oktober 2019, banyak masyarakat yang menyimpan uangnya di KSP Tinara. Dan tiga bulan kemudian, pada bulan Januari 2020, KSP Tinara ujug-ujug pailit.

“Tapi kita tahu, selain bu Lingga (Linggawati Wijaya) dan pak Budi (Budi Hartadi) ada satu orang lagi yang paling bertanggung jawab pada kasus yang berpotensi merugikan masyarakat dan mengguncang stabilitas ekonomi Banyuwangi ini,” ujarnya.

Sebagai tindak lanjut, bentuk pengayoman kepada masyarakat serta bentuk pencegahan tumbuh suburnya mafia ekonomi berkedok koperasi, jajaran pimpinan DPRD Banyuwangi, sepakat akan melakukan investigasi dan menempuh jalur pemerintahan guna mengungkap kasus KSP Tinara. Terlebih baik Linggawati Wijaya maupun Budi Hartadi, terkesan tidak ada iktikad baik. Dua kali undangan audiensi dari dewan pun tidak digubris oleh mereka.

Sayangnya, hingga kini Linggawati Wijaya dan Budi Hartadi, selaku Bos KSP Tinara belum bisa dikonfirmasi. Kantor KSP dalam keadaan sepi dan semua pintu tertutup rapat, sedangkan dipintu kantor terpampang Pengumuman Pailit. Namun, kabar terbaru kedua Bos KSP Tinara tersebut berada di Surabaya. (*)

Reporter: Rochman

Loading...

Tinggalkan Balasan