Beranda headline 10.107 Napi di Jatim Dapatkan Remisi Khusus Idhul Fitri

10.107 Napi di Jatim Dapatkan Remisi Khusus Idhul Fitri




SURABAYA, (Kabarjawatimur.com)-
Warga binaan pemasyarakatan (WBP) di Jawa Timur akan mendapatkan remisi di Hari raya Idhul Fitri tahun 2020 ini.

Data sementara hingga Jum’at (22/5/2020), ada sebanyak 10.107 WBP mendapatkan remisi khusus idul fitri 2020, 57 diantaranya langsung bebas.

Hal itu disampaikan Kakanwil Kemenkumham Jatim Krismono. Pria kelahiran Yogyakarta itu menjelaskan bahwa saat ini jumlah WBP di Jatim adalah 25.183 WBP (berdasarkan Sistem Database Pemasyarakatan pada 22 Mei 2020).

Pada momen Idhul Fitri kali ini, pihaknya telah mengusulkan 11.530 WBP untuk mendapatkan remisi khusus. Namun hingga kini, Dirjen Pemasyarakatan telah menyetujui 10.107 WBP yang mendapatkan remisi.

“Sistem masih akan terus memperbarui data, namun hari ini mayoritas data WBP yang mendapat remisi sudah masuk ke kami,” ujar Krismono.

Karena bersifat khusus, Krismono menjelaskan bahwa yang berhak mendapatkan remisi idul fitri hanya WBP yang beragama Islam. Syarat lainnya adalah memenuhi syarat yang ditentukan sesuai peraturan perundang-undangan.

Yaitu berkelakuan baik dalam kurun waktu Remisi berjalan. Untuk tindak pidana umum harus telah menjalani pidana minimal enam bulan dan untuk anak pidana harus telah menjalani pidana lebih dari tiga bulan dihitung sejak tanggal penahanan sampai hari raya Idul Fitri 1441 H tahun 2020.

Sedangkan untuk tindak pidana terkait PP 99 tahun 2012 pasal 34A syaratnya tetap harus menjalani pidana minimal enam bulan dengan melampirkan syarat-syarat sesuai ketentuan.

Begitu juga bagi WBP tindak pidana terkait PP 28 tahun 2006 pasal 34 ayat 3 tetap harus menjalani 1/3 masa pidana dan melampirkan syarat-syarat sesuai ketentuan.

“Remisi yang diberikan paling sedikit 15 hari, dan paling lama 2 bulan,” tambah Krismono.

Remisi ini semakin berarti bagi 57 WBP yang ternyata dinyatakan akan langsung bebas di hari yang fitri. Krismono menegaskan bahwa seluruh usulan dilakukan secara online, sehingga yang menentukan seorang WBP berhak mendapatkan remisi atau tidak adalah sistem.

Pegawai sudah tidak bisa bermain-main dengan cara lama. “Ini bentuk komitmen kami, silahkan laporkan bila ada penyimpangan seperti pungli karena akan kami tindak tegas,” lanjutnya.

Krismono juga menekankan bahwa ini bukanlah bentuk obral hukuman. Namun, menjadi cerminan bahwa pembinaan di lapas/ rutan berjalan dengan baik. Mengingat, hak mendapatkan remisi baru bisa didapatkan ketika WBP memenuhi persyaratan yang sudah ditentukan.

Selain remisi, Kanwil Kemenkumham Jatim juga memberikan hak asimilasi dan integrasi kepada WBP berdasarkan Permen Nomor 10 tahun 2020. Hingga 22 Mei 2020 sebanyak 5.687 WBP telah mendapatkan haknya dengan wajib menjalani asimilasi dan integrasi di rumah.(*)

Reporter : Eko




Loading...


Tinggalkan Balasan

TRENDING

Pencairan BLT Desa Bono Tulungagung Diduga Bermasalah, Polisi Segera Periksa

TULUNGAGUNG, (Kabarjawatimur.com) - Bantuan Langsung Tunai (BLT) Desa Bono, Kecamatan Pakel, Tulungagung sebesar Rp. 600 ribu telah dicairkan. Ironisnya, sejumlah warga mengaku hanya menikmati...

Polisi Jember Juga Amankan Mobil Gerry

JEMBER, (Kabarjawatimur.com) – Anggota Sat Reskrim Polres Jember hanya butuh waktu 3 hari untuk mengungkap pelaku pembunuhan Yohanes Satryo Leonardo Gerry atau Gerry. Polisi berhasil...

Habib Umar Assegaf Vs Pol PP, Polisi : Kita Akan Cari Konten Provokasi

SURABAYA, (Kabarjawatimur.com) - Video viral yang mempertontonkan petugas Satpol PP baku jotos dengan pria berpakaian serba putih layaknya seorang Habib, di media sosial memasuki babak...

Merebak Covid-19, Paranormal Banyuwangi Ki Amuk Rogo Gelar Ritual Tolak Bala

BANYUWANGI, (Kabarjawatimur.com) - Di Banyuwangi, upaya pencegahan penyebaran virus corona (Covid-19) juga dilakukan kalangan dukun. Salah satunya oleh Ki Amuk Rogo. Bersama masyarakat, dia menggelar...
Loading...